Nusantara

Ini Pesan Adik Kandung Prabowo kepada Peserta Diklat Kader Gekira Angkatan I Tahun 2022

(Foto: Gekira)

VoIR Indonesia, Jakarta | Pimpinan Pusat Gerakan Kristiani Indonesia Raya (PP Gekira), sayap Partai Gerindra menggelar Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Kader Nasional Angkatan I Tahun 2022 yang dihadiri perwakilan Pengurus Daerah (PD) dari tingkat provinsi dari seluruh Indonesia.

Pelatihan dipusatkan di Aula DPP Partai Gerindra di Jalan Harsono, Ragunan, Jakarta Selatan, sejak Jumat (8/4/2022) sampai Minggu (10/4/2022) secara hybrid, onsite dan online.

Ketua Dewan Pembina PP Gekira Hashim Djojohadikusumo hadir langsung membuka acara sekaligus memberikan arahan kepada peserta yang ikut diklat.

Sekjen PP Gekira Nikson Silalahi berada di lokasi bersama peserta dengan protokol kesehatan ketat setelah sebelumnya melakukan swab antigen sebelum masuk ke ruang diklat.

Hashim menyapa peserta yang mengikuti secara online (Foto: Gekira)

Sejumlah pengurus dan anggota dewan Pembina PP Gekira juga hadir yakni Martin Hutabarat, Cornelius Ronowijoyo, dr. Benny Oktavianus dan pengurus yang lain.

Jumlah peserta yang hadir sebanyak 97 orang peserta dengan rincian peserta online 47 dan on site 50 orang.

Setiap PD Gekira mengirimkan lebih dari 3 peserta untuk ikut diklat.

Yeremias Ndoen Ketua Panitia Diklat Gekira Angkatan I Tahun 2022 (Foto: Gekira)

Usai membuka kegiatan pendidikan dan pelatihan, dalam sambutannya, Hashim mengatakan setiap kader dan caleg kristiani Gekira harus semangat dan percaya diri untuk maju di pemilu 2024.

Hashim menyampaikan tujuan diselenggarakannya acara ini adalah untuk mendidik dan melatih kader-kader Gekira mulai dari tingkat pusat dan daerah untuk menyusun program-program pendekatan terhadap calon pemilih.

Baca Juga:  Dari Kerinduan Bersama Lahir Forum Jurnalis Batak (FORJUBA)
Peserta Diklat yang mengikuti secara onsite (Foto: Gekira)

Salah satu alasan diselenggarakannya acara ini, lanjut Hashim untuk membuktikan bahwa Partai Gerindra bukan partai yang radikal dan program ini untuk memperkuat kader-kader kristiani untuk maju di pemilu 2024 mendarang.

“Soal acara ini adalah pendidikan dan pelatihan dari sayap Partai Gerindra yaitu Gekira. Ini untuk mendidik dan melatih kader-kader di tingkat pusat maupun daerah, termasuk mendidik untuk menyusun program dan pendekatan kepada calon-calon pemilih,” ujar Hashim kepada media usai membuka acara diklat.

Nikson Silalahi Sekjen PP Gekira (Foto: Gekira)

Ia juga mengakui pada 2019 lalu Partai Gerindra dituduh sebagai partai kilafah, partai pendukung gerakan-gerakan radikal dan caleg-caleg di Gerindra yang protestan dan katolik jadi korban.

“Sebetulnya ini program memperkuat kader dan caleg-caleg Kristen dari Gerindra,” tambah Hashim.

Ia juga mengungkapkan harapannya agar caleg dari Gekira bisa lebih percaya diri untuk maju ke depan, mengingat pada 2019 saat terjadi demoralisasi membuat jatuhnya semangat para kader dan caleg Kristen.

Cornelius Ronowijoyo Anggota Dewan Pembina PP Gekira (Foto: Gekira)

Sementara Yeremias Ndoen selaku Ketua Panitia mengatakan diklat ini menunjukkan keseriusan Partai Gerindra membangun SDM yang unggul, mempersiapkan politisi-politisi yang membawa semangat di kancah politik guna mencapai tujuan bernegara yaitu bonum commune.

Dalam kegiatan diklat hari pertama ini, ada dua materi yang dibahas, pertama ati Diri, Spiritualitas dan Organisasi Gekira dengan pemateri Ketua Umum Nonaktif Fary Djemy Francis dan Sekjen Nikson Silalahi.

Materi kedua Manifesto Perjuangan Partai Gerindra dengan pemateri Danang Wicaksana Sulistya selaku Ketua DPP Partai Gerindra bidana informasi Strategis, serta Cornelius Ronowijoyo. [Red]

To Top