Olahraga

China Resmi Larang Pemain Timnas Sepakbola Bertato dan Cat Rambut

China Resmi Larang Pemain Timnas Sepakbola Bertato dan Cat Rambut

VoIR Indonesia, China | Pemerintah China mengeluarkan kebijakan baru yang mengatur larangan pemain sepak bola yang bermain di tim nasional memiliki tato.

Administrasi Olahraga Nasional China menyatakan bahwa, para pemain sepak bola harus menghapus tato dan melarang keras pembuatan tato baru.

Dalam beberapa tahun terakhir, sepak bola telah menjadi tujuan kampanye pembersihan Partai Komunis. Pemain di tim sepak bola nasional sering menutupi dengan lengan panjang atau perban untuk menyembunyikan tato.

Namun, sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Administrasi Umum Olahraga China pada hari Selasa, 28 Desember 2021 megeluarkan pernyataan “tato sangat dilarang” untuk pemain Timnas China.

Dalam pernyatan lanjutan tertulis “Direkomendasikan agar mereka yang memiliki tato menghapusnya.” “Dalam keadaan khusus, tato harus ditutupi selama pelatihan dan kompetisi, dan persetujuan anggota tim lainnya harus diperoleh.”

Lebih lanjut tertulis dalam penyataan tersebut bahwa, tim nasional di bawah usia 20 dan tim nasional yang lebih muda “dilarang keras” merekrut siapa pun yang bertato.

Namun tidak semua penggemar tampaknya mendukung aturan baru tersebut.

“Apakah kita memilih pemain sepak bola yang baik atau orang suci?” tanya seorang penggemar yang marah di platform media sosial Weibo.

“Haruskah kamu mengatakan bahwa hanya anggota party yang bisa bermain?” yang lain bertanya.

Tinta tubuh secara tradisional tidak populer di China, tetapi menjadi semakin populer di kalangan anak muda. Bahkan pihak berwenang yang terlah berulang kali menyebarkan pemberitahuan menjelaskan bahwa mereka diremehkan.

Baca Juga:  Gustaman Candra Pardini: Olahraga 3x3 Bola Basket

Dalam beberapa tahun terakhir, Asosiasi Sepak Bola China telah memerintahkan para pemain tim nasional untuk menutupi tato dan mengirim pemain sepak bola muda ke kamp militer untuk pelatihan dan “pendidikan ideologis” Marxis.

Hal ini telah menimbulkan keluhan dari para penggemar, mengatakan bahwa mereka menganggap politik lebih dari olahraga.

Tahun lalu, pertandingan sepak bola perguruan tinggi wanita akhirnya dibatalkan setelah para pemain diberitahu bahwa mereka tidak diizinkan untuk mewarnai rambut mereka.

Presiden Xi Jinping berharap China suatu hari nanti akan menjadi tuan rumah atau bahkan memenangkan Piala Dunia.

Tetapi mereka berada di peringkat kelima di antara enam tim di kualifikasi Piala Dunia tahun depan, dan hanya dua teratas yang memenuhi syarat untuk kompetisi.

Tahun ini, Beijing juga memperkenalkan serangkaian pembatasan budaya anak muda, termasuk larangan total terhadap “estetika abnormal” dan menindak perilaku berlebihan dalam hiburan modern.

Itu mengikuti contoh bintang film yang diduga menyimpang, melarang reality show dan memerintahkan penyiar untuk berhenti menyiarkan pria “banci” dan “influencer vulgar.”

Ketika ketegangan dengan Barat meningkat, China juga mempromosikan narasi nasionalis dan militeristik, termasuk maskulinitas garis keras sepert dikutip RT.com. [Red]

To Top